Sabtu, 29 Ogos 2015

perjumpaan yg membahagiakan


apabila telah sampai masanya.
utk jasad meninggalkan dunia.
yg bermanfaat hanyalah amal2 baik dan ikhlas kerana Allah.
akan terasa indahlah pd akhirnya.
kerana jerih payah di dunia telah dilalui.
dengan penuh kesabaran,
kebergantungan kpd Allah,
penyerahan diri sbg hamba kpd pencipta.


diri hanyalah masa-masa yg berlalu,
hari demi hari baki usia yg tinggal semakin berkurang,
namun jiwa yg bersama Ilahi akan segar hingga ke hari tua,
mengharap husnul khotimah,
walau sedar tidaklah kerana amal,
namun kerana rahmat-Nya.


jangan disakiti hati yg masih hidup,
kerana akan menyebabkan penyesalan di kemudian hari,
jangan kecewa andai terguris rasa,
memaafkan itu lebih membahagiakan,
lagi disayangi oleh-Nya.


andai ditunda-tunda berbuat baik,
dikhuatiri tidak sempat pula,
jika malaikat maut datang pada masanya,
alangkah sesal tidak berguna.


berbekal iman yg tidak seteguh karang,
namun sedar punya pencipta yg Maha Penyayang,
tegakkanlah Islam dlm diri dgn cinta dan kasih sayang,
maka keharuman Islam akan tersebar pd mereka di sekeliling.


menyayangi diri dan mereka di sekeliling adalah dgn mengamalkan Islam sungguh2.kemudian lihatlah Allah akan memperbaiki hubungan kita sesama makhluk.Allahuakbar.Maha Suci Allah.


Selasa, 25 Ogos 2015

perlawanan sepanjang hayat


jika memang tujuan hidup kerana Allah.
jika memang ingin masuk syurga Allah.
jika memang ingin bahagia di dunia dan akhirat.
jika ingin benar-benar menebarkan kebaikan kpd makhluk Allah.
jika...
hati sudah benar-benar diserahkan kpd Allah.

maka,
inilah medannya.

"genggam bara api biar sampai masuk syurga."


Jumaat, 14 Ogos 2015

Tentang Hamba

ada cerita tentang hamba. hamba pada siapa?pada rabbnya;Allah.

apabila menjadi hamba Allah, di situ terasa manisnya iman.dengan kemanisan iman itulah yg akan menuntun hidup seseorang itu sehingga bertemu dengan Allah.

beratkah menjadi hamba Allah?ya,terasa berat secara zahir, namun hakikatnya ringan secara batin. menjadi hamba itu bermaksud jiwa diserahkan sepenuhnya kpd Allah tanpa ada rasa ingin bergantung pd yg selain-Nya.

itulah kebebasan yg sebenar.

iman adalah sesuatu yg perlu diusahakan, jika tidak iman akan layu tdk bermaya. maka tidaklah hairan apabila anak nabi Nuh misalnya tdk mahu beriman kpd Allah.

perjalanan ini akan terasa jauh jika kita fikir ajal itu masih jauh.jgn begitu, mungkin saja esok lusa akan dijemput.tika itu tidaklah kita akan dpt meminta kembali ke dunia lg utk menambah amal.

sebaliknya perjalanan akan terasa singkat sahaja jika diyakini bila-bila masa saja Allah akan memanggil pulang. maka jika saat itu dunia ditinggalkan dalam keimanan,masyaAllah,bahagianya terasa.

Daripada Anas r.a. bekata, Rasulullah saw. bersabda, "Akan datang kepada umatku suatu zaman yg mana orang yang berpegang kepada agamanya laksana menggenggam bara api".

(H.R. Tirmizi)

itulah hakikat kehidupan masa ini.:)

tiada yg mudah dlm mencari redha dan syurga Allah. berbaloikah hny dgn bersenang-lenang tanpa sakitnya mengharungi pahit maung pd jalan Allah dan akhirnya m'dpt syurga?.pastilah tidak.tiada juga kemanisan berjuang pd jalan Allah.

tp dengan hempas pulas maka akan terasa manis pd akhirnya. meniti jalan kebenaran yg bukan ditaburi dgn intan permata, sanjungan dan ganjaran bahkan sebaliknya dengan air mata,letih, penat malah para sahabat dgn darah pula. tp hakikatnya mereka berjaya.

pengharapan pd-Nya lah kunci segala-galanya.mengharap spy dibimbing dlm amal dan ketaatan, mengaharap spy dihindarkan drpd perbuatan yg jahat dan sebagainya.

alangkah,alangkah,alangkah...

dan alangkah...

bahagianya jika dpt mencapai jiwa mukmin...JIWA MUKMIN...