Ahad, 11 Oktober 2015

lembut,bukan lemah

wanita, fitrahnya adalah kelembutan.

bukan lembut menggoda dgn bahasa tubuh, bukan lembut menyindir dgn mulutnya, bukan lembut meraih perhatian.

tapi lembut yg tenang tanpa menyakiti hati manusia lain.

lembut sbg tanda adab sopan seperti yg diajar oleh Allah dan Rasul-Nya.

lembut dan tenang perilaku, tapi kuat jiwanya.

kuat berpegang pd agama, kerana yakin bahawa hanya Islam yg dpt mengangkat martabat seorang wanita.

dgn Islam, kedudukan wanita sgt dimuliakan. wanita utk dilindungi, bukan dijadikan bahan perhiasan atau mainan.

dgn Islam, harga diri wanita sgt bernila, maruahnya bukan utk dipijak-pijak...

dgn keimanan kpd Allah itulah wanita mengendali dirinya dan berperanan dlm masyarakat.

seperti lirik lagu hijjaz ini, yg sangat mendalam maknanya; menggambarkan fitrah seorang wanita yg digabungkan dgn keimanannya kpd Allah...


Tajuk: Puteriku Sayang

Lembutmu tak bererti kau mudah dijual beli
Kau mampu menyaingi lelaki dalam berbakti
Lembut bukan hiasan bukan jua kebanggaan
Tapi kau sayap kiri pada suami yang sejati

Disebalik bersih wajahmu disebalik tabir dirimu
Ada rahsia agung tersembunyi dalam diri
Itulah sekeping hati yang takut pada ilahi
Berpegang pada janji mengabdikan diri

Malumu mahkota yang tidak perlukan singgahsana
Tapi ia berkuasa menjaga diri dan nama
Tiada siapa yang akan boleh merampasnya
Melainkan kau sendiri yang pergi menyerah diri

Ketegasanmu umpama benteng negara dan agama
Dari dirobohkan dan jua dari dibinasakannya
Wahai puteriku sayang kau bunga terpelihara
Mahligai syurga itulah tempatnya

Ahad, 4 Oktober 2015

sebagai seorang guru, atau murabbi?

andaikata Rasulullah masih ada, adakah baginda akan berbangga dgn umatnya ini?
mungkin ya, mungkin jugak tidak.mungkin jugak baginda sedih dengan umatnya yang kian jauh dr Allah.
dan akulah yg termasuk salah seorang umatnya itu.

terkadang culas dlm mentaati perintah-perintah Allah.kalau tidak culas, mungkin jugak kualitinya tidak sehebat mana.

dan bertanyalah semula pd diri sendiri, jika esok dijemput Ilahi, adakah sudah kita berpuas hati dengan apa yg kita lakukan seperti yg diperintahkan oleh Allah?

ibadah kita banyak lompong di sana sini. tanda lemahnya kita sbg hamba Allah dan sedar diri sbg manusia biasa.

dunia umpama ilusi. namun jgn tertipu; bekerjalah sebaik-baiknya di dunia ini dgn hny mengharapkan keredhaan Allah.

jadi apabila dikatakan hny mencari keredhaan Allah, pastilah kita akan hadiahkan sesuatu yg terbaik dan terindah utk Tuhan kita, Allah.

kita juga tdk akan peduli dgn apa yg dikatakan oleh manusia kerana niat kita hny kerana Allah.

dari situ, tanpa disedari, Allah akan membantu hamba-hamba-Nya yg ikhlas kerana-Nya dengan memeliharanya dalam apa juga situasi.

namun jika dalam kesusahan, itu tandanya Allah sedang menguji, supaya makin meningkat iman kpd-Nya.

segala-galanya penentu akhirnya ialah Allah,walau sehebat mana pun usaha kita.

dengan nama Allah, mudah-mudahan dgn kerjaku ini dapat membawa anak-anak kecil itu kepada-Mu.




Sabtu, 5 September 2015

belumkah datang waktunya?

sehela.
dua hela.
tiga hela.


nafas masih berjalan.seiring dengan perjalanan masa.manusia terus menerus melakukan pekerjaan sendiri, dengan amal-amalnya terus dicatat.

aku pernah ditanya abangku;

"cuba tengok manusia di sekeliling ni,ada yang nak pergi pasar,ada yang nak selesaikan urusan lain, tapi hakikatnya masing-masing nak ke mana?"

bila abangku bertanya macam tu, aku pasti jawapannya lain seperti yang dijangkakan.

maka aku jawab;

"nak buat urusan masing-masing la..."

balas abangku;

"sebenarnya masing-masing sedang menuju ke kubur".

ya. betullah tu saudaraku.aku menginsafi hakikat hidup ini. hari ini boleh saja sihat, esok mungkin sudah berada di bawah tanah.

hari ini boleh saja bergelak ketawa menikmati hidup, esok mungkin pada waktu yang sama sedang dikafankan.

tidak terjangka apa yang berlaku walau dalam 2 3 saat akan datang, kerana malaikat maut sentiasa menanti masa yang tepat untuk menjalankan tanggungjawabnya.

sedang kita semua adalah pendosa, yang tidak henti-henti melakukan dosa. sekalipun manusia melihat kita manusia yang sempurna, hakikatnya hanya kerana ditutup keaiban kita oleh Allah.:(

jika letih dalam mujahadah ini, rehatkanlah diri dengan kepasrahan kpd Allah. bermunajatlah kpd-Nya di keheningan sepertiga malam. adukanlah segala ketidakmampuan kita sbg hamba-Nya pada masa-masa keemasan itu. alangkah indahnya ketika itu dengan pengaduan seorang hamba kpd pencipta-Nya tanpa ada mana-mana gangguan.

pada masa itulah Allah melatih keikhlasan.keikhlasan mengakui bahawasanya kita hanya hamba yang tak punya apa-apa,makhluk lemah yang perlukan Allah sepanjang masa.




Sabtu, 29 Ogos 2015

perjumpaan yg membahagiakan


apabila telah sampai masanya.
utk jasad meninggalkan dunia.
yg bermanfaat hanyalah amal2 baik dan ikhlas kerana Allah.
akan terasa indahlah pd akhirnya.
kerana jerih payah di dunia telah dilalui.
dengan penuh kesabaran,
kebergantungan kpd Allah,
penyerahan diri sbg hamba kpd pencipta.


diri hanyalah masa-masa yg berlalu,
hari demi hari baki usia yg tinggal semakin berkurang,
namun jiwa yg bersama Ilahi akan segar hingga ke hari tua,
mengharap husnul khotimah,
walau sedar tidaklah kerana amal,
namun kerana rahmat-Nya.


jangan disakiti hati yg masih hidup,
kerana akan menyebabkan penyesalan di kemudian hari,
jangan kecewa andai terguris rasa,
memaafkan itu lebih membahagiakan,
lagi disayangi oleh-Nya.


andai ditunda-tunda berbuat baik,
dikhuatiri tidak sempat pula,
jika malaikat maut datang pada masanya,
alangkah sesal tidak berguna.


berbekal iman yg tidak seteguh karang,
namun sedar punya pencipta yg Maha Penyayang,
tegakkanlah Islam dlm diri dgn cinta dan kasih sayang,
maka keharuman Islam akan tersebar pd mereka di sekeliling.


menyayangi diri dan mereka di sekeliling adalah dgn mengamalkan Islam sungguh2.kemudian lihatlah Allah akan memperbaiki hubungan kita sesama makhluk.Allahuakbar.Maha Suci Allah.


Selasa, 25 Ogos 2015

perlawanan sepanjang hayat


jika memang tujuan hidup kerana Allah.
jika memang ingin masuk syurga Allah.
jika memang ingin bahagia di dunia dan akhirat.
jika ingin benar-benar menebarkan kebaikan kpd makhluk Allah.
jika...
hati sudah benar-benar diserahkan kpd Allah.

maka,
inilah medannya.

"genggam bara api biar sampai masuk syurga."


Jumaat, 14 Ogos 2015

Tentang Hamba

ada cerita tentang hamba. hamba pada siapa?pada rabbnya;Allah.

apabila menjadi hamba Allah, di situ terasa manisnya iman.dengan kemanisan iman itulah yg akan menuntun hidup seseorang itu sehingga bertemu dengan Allah.

beratkah menjadi hamba Allah?ya,terasa berat secara zahir, namun hakikatnya ringan secara batin. menjadi hamba itu bermaksud jiwa diserahkan sepenuhnya kpd Allah tanpa ada rasa ingin bergantung pd yg selain-Nya.

itulah kebebasan yg sebenar.

iman adalah sesuatu yg perlu diusahakan, jika tidak iman akan layu tdk bermaya. maka tidaklah hairan apabila anak nabi Nuh misalnya tdk mahu beriman kpd Allah.

perjalanan ini akan terasa jauh jika kita fikir ajal itu masih jauh.jgn begitu, mungkin saja esok lusa akan dijemput.tika itu tidaklah kita akan dpt meminta kembali ke dunia lg utk menambah amal.

sebaliknya perjalanan akan terasa singkat sahaja jika diyakini bila-bila masa saja Allah akan memanggil pulang. maka jika saat itu dunia ditinggalkan dalam keimanan,masyaAllah,bahagianya terasa.

Daripada Anas r.a. bekata, Rasulullah saw. bersabda, "Akan datang kepada umatku suatu zaman yg mana orang yang berpegang kepada agamanya laksana menggenggam bara api".

(H.R. Tirmizi)

itulah hakikat kehidupan masa ini.:)

tiada yg mudah dlm mencari redha dan syurga Allah. berbaloikah hny dgn bersenang-lenang tanpa sakitnya mengharungi pahit maung pd jalan Allah dan akhirnya m'dpt syurga?.pastilah tidak.tiada juga kemanisan berjuang pd jalan Allah.

tp dengan hempas pulas maka akan terasa manis pd akhirnya. meniti jalan kebenaran yg bukan ditaburi dgn intan permata, sanjungan dan ganjaran bahkan sebaliknya dengan air mata,letih, penat malah para sahabat dgn darah pula. tp hakikatnya mereka berjaya.

pengharapan pd-Nya lah kunci segala-galanya.mengharap spy dibimbing dlm amal dan ketaatan, mengaharap spy dihindarkan drpd perbuatan yg jahat dan sebagainya.

alangkah,alangkah,alangkah...

dan alangkah...

bahagianya jika dpt mencapai jiwa mukmin...JIWA MUKMIN...


   

Ahad, 26 Julai 2015

10 Syawal 1436H

hari ni dah 10 syawal.dah 10 hari ramadhan berlalu.

mudah-mudahan diberi kekuatan dan kesempatan puasa 6.

puasa 6,selepas berpuasa sebulan pd bulan ramadhan, ibarat berpuasa setahun.mashaallah.banyaknya pahala Allah sediakan utk hamba-hamba-Nya.

jalan utk berbuat baik sentiasa terbuka luas. namun,balik pd diri sendiri,sama ada kita nak atau tidak.itu saja.

kesian pd kita, kerana utk berbuat baik saja masih perlukan Allah utk beri kekuatan. padahal ganjaran berbuat baik itu pun Allah yg bagi.Maha Suci Allah yg tak perlukan apapun drpd hamba-hamba-Nya,sedangkan hamba-Nya lah yg perlukan Allah sepanjang masa.

kuimpikan husnul khatimah, agar kudapat masuk ke syurga-Nya.itulah kejayaan yg hakiki.kejayaan di dunia tiada apa-apa jika tidak beriman dan beramal soleh, sedang itulah tiket utk berjaya di akhirat.

dunia;hanya fatamorgana.ramai yg mendefinisikan kejayaan seperti pangkat yg tinggi, wajah yg cantik, pengikut yg ramai, harta yg melimpah-ruah dan sebagainya. namun pada pandangan Allah itu semua tdk menjamin selagi tiada iman dan amal soleh.

mudah-mudahan dgn baki umur yg ada, kumasih dapat berbuat baik, memperbaiki amalku, menambah saham-saham akhirat, menjadi mulia pd pandangan Allah.

kupinta pd Allah semoga Dia melindungiku drpd fitnah dunia, agar segalanya dpt kulalui hingga ke penghujung usia dgn iman.

kuingin menjadi muslimah sebenar, yg bersih zahir dan batinnya drpd dosa, cantik pd pandangan Allah. Apabila Allah telah sayang, maka itulah kebahagiaan yg hakiki. Allahlah yg akan terus-terusan memimpin dan menjadi tempat sandaran dlm mengharungi kehidupan di dunia ini.

andai semua org redha pd kita tp Allah tidak apakah yg kita dapat?
andai Allah redha pd kita tp tiada siapa yg redha pd kita, apakah yg kita rugi?

tika berhadapan dgn wajah sebenar dunia, maka tika itulah dunia akan membongkar watak sebenar kita. jangan berpatah balik, kerana sememangnya utk melalui jalan ini tiada jaminan kesenangan, sebaliknya penuh kesukaran dan pengorbanan.


Dari Abu Hurairah r.a, bahawa Rasulullah Shollallaahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:
“Tatkala Allah s.w.t menciptakan Syurga dan Neraka diutuskan Jibril ‘Alaihis Salaam pergi ke Syurga seraya berkata: Lihatlah padanya (Syurga) dan pada apa yang telah Aku sediakan di dalamnya bagi penghuninya.
Maka ia melihatnya lalu pulang semula dan berkata: Demi kemuliaan-Mu, tidaklah seorang mendengar mengenainya melainkan dia akan memasukinya.
Kemudian diperintahkan agar diliputi (Syurga) dengan kesukaran, lalu Allah s.w.t berkata: Pergi dan lihatlah ia, dan pada apa yang telah Aku sediakan di dalamnya bagi penghuninya.
Jibril pun melihat Syurga itu dalam keadaannya dipenuhi segala kesukaran dan berkata: Demi kemuliaan-Mu, sesungguhnya aku khuatir tidak ada seorang pun yang akan memasukinya.

itulah hakikat sebenar. syurga; kalau betul hendakkannya, maka di dunia inilah tempat perjuangan habis-habisan, dan bagi mukmin, utk membolehkannya melalui apa sahaja di dunia ini, sandarannya hanyalah Allah.

andai sampai esok sahaja baki umur kita, maka sampai esok sahajalah perjuangan ini. :)

dalam setiap episod hidup, walau disulami air mata, namun tetap akan indah akhirnya jika yg dilakukan kerana Allah. kerana, Allah Maha Mengetahui apa yg ada dalam dada manusia, jika baik niat kita, maka pastilah Allah akan mengganjari dengan kebaikan juga. namun jika sememangnya hati kita ada keburukan, tentulah keburukan juga yg akan diperolehi.

semoga jiwa ini tetap utuh pd jalan Allah.

Khamis, 16 Julai 2015

ampunkanku atas ketidaksempurnaan iman ini.

astaghfirullah atas ketidaksempurnaan ini.
astaghfirullah atas hati yg belum suci.
astaghfirullah atas dosa2 batin yg tersembunyi.

pd hr esok,ialah hr ry aidilfitri.
tp adakah aku btl2 sdh kembali kpd fitrah dgn sebenar2 fitrah?

diriku msh banyak ketirisan iman.tp masih diberi ruang dan peluang utk bertaubat.mgkn saja dilihat elok pd pndgn manusia,hakikatnya hny krn aib2 yg ditutup oleh Yang Maha Esa.

selepas ramadan,adakah tarbiah ramadan masih dpt kupegang utuh?jiwa manusia lemah sepertiku perlu pd pegangan utuh utk kutegakkan Islam dlm dr ini.

selalu,kuingin melepaskan jiwa sebebas-bebasnya kpd Allah.kerana tdk kumampu memegangnya bersandarkan kekuatan dr sendiri.

ampunkanku atas ketidaksempurnaan iman ini.:(

Ahad, 12 Julai 2015

Adakah tulus imanmu?

coret-coret di sini bertujuan.coret-coret di sini adalah luahan hati spy hati ini tdk lekang drpd mengingati-Nya. kerana kadangkala tdk punya teman utk bercakap soal menyuburkan iman.

apabila terasa keseorangan dlm meniti kehidupan yg tak sunyi drpd tarbiah Allah, maka tika itu imanlah yg menjadi kompasnya.

apabila yg direncana tak menjadi seperti yg diharapkan, maka tika itulah iman menjadi kemudi diri.

apabila terasa tersisih dlm menegakkan kebenaran, maka imanlah yg menjadi akar utk tetap teguh dan berdiri.

apabila segala kebaikan tdk lagi dihargai, maka tika itulah iman menjadi hero menyelamatkan keputusasaan.

apabila langkah terasa berat utk terus istiqamah pd jalan-Nya, maka imanlah yg memujuk spy terus ke hadapan.

apabila terasa payah memulakan satu2 amal baik, maka tika itulah iman menghulurkan tangan sambil memberi kata2 semangat dlm usaha menjadi hamba-Nya yg sebenar.

IMAN...
walau mungkin saja tdk begitu bernilai pd pandangan yg lain, tp bagi hamba-Nya yg lemah, terasa terlalu tinggi nilainya, hingga tiada apapun tukarannya di dunia ini. walau kadangkala kenalan rapat juga blh meninggalkan apabila kita mula serius dalam agama-Nya,maka tika itu iman akan teruji,jujur atau tidak amalmu kerana Allah.

walau seorang diri mengislah diri dan mereka di sekeliling, tetapkanlah i'tiqad suci itu.
 kerana, kalau bukan hari ni, mungkin esok, kalau bukan esok, mungkin lusa dan hari seterusnya, Malaikat Izrail akan datang menjemput,pulang ke tempat asal kita.

berapa ramai yg sudah habis umurnya pd usia yg muda, sedang masih banyak impiannya belum tercapai.muda bukan jaminan utk tdk mati,tua bukan jaminan utk hidup lebih lama lagi.

hari ini Ramadhan sudah hr ke-25.sekejap saja lagi Ramadhan akan melangkah pergi. masihkah ada sinar utk tahun hadapan?adakah al-qadr sudah kutemui?
sungguh...ku tak punya jawapan utk semua itu.

membaca ayat suci ini, hatiku terasa damai...
"sesungguhnya penolong kamu hanyalah ALLAH , rasul-Nya dan org yg beriman, yg mendirikan solat dan menunaikan zakat, seraya mereka tunduk kpd ALLAH"
al-maidah,55.

pada-Mu, kuserahkan jiwa ini.




Isnin, 6 Julai 2015

Pendidikkah daku?

pada dinihari sunyi dlm bulan yg mulia ini.daku masih bersengkang mata bermuhasabah diri sebagai manusia biasa.

kini daku seorang pendidik.pendidik;lebih mendalam maknanya.bukan sekadar guru.bukan sekadar cikgu biasa.pendidik itu bila didengar perkataannya seolah-olah lebih tulus dan ikhlas.
cuma persoalannya, mampukah daku menjadi pendidik yg sebenar pada pandangan ALLAH?

tidak juga kupunya jawapan.tapi daku sedari yg kuperlu berusaha ke arah itu. kerja ini dijadikan ibadah, dan alat utk mencapai keredhaan-Nya.gaji yg diterima bukan sekadar memenuhi keperluan sendiri, namun turut memenuhi hak-hak orang lain.

andainya dgn pekerjaan ini kubisa mendekatkan diri pada Dia, maka itulah yg kuhajatkan. andai dengan pekerjaan ini kubisa berinfak, maka itulah yg kuhajatkan. pada-Nya kumemohon kekuatan dlm amal yg mampu kulaksanakan.

kiranya dgn pekerjaan ini daku dapat membantu mereka yg memerlukan, maka berbesar hatilah kumenyambutnya.hanya dgn memberi krn Allah akan dpt kepuasan yg hakiki.

ini bulan ramadan,tp ramadan semakin ingin pergi meninggalkanku dan umat Islam yg lain.bulan ini bulan kejujuran, bulan kesabaran, bulan ketaqwaan.kiranya bisa kutemui lailatulqadar thn ni, maka alangkah bahagianya diriku.

andainya ramadan ini ramadan terakhir,adakah aku sudah mempersembahkan yg terbaik kpd-Nya?

:(